[Misteri] Kolerasi Peristiwa Karbala dengan munculnya Kedatuan Sriwijaya di Palembang ?

Peristiwa Karbala merupakan satu catatan kelam bagi kaum muslimin, yang terjadi pada 10 Muharram 61 Hijriah (10 Oktober 680 M).  Dalam tragedi yang telah menewaskan cucu Rasulullah, Sayyidina Husein, telah meninggalkan luka sejarah dalam Peradaban Islam.

Tragedi Karbala, telah membuat semakin menajamnya perselisihan antara mereka pendukung Dinasti Umayyah dengan pendukung Keluarga Sayyidina Ali Radhiyallahu Anhu (sumber : wikipedia.org).

Dampak Tragedi Karbala di Nusantara

Peristiwa Karbala telah membuat Perdagangan Jalur Sutra Laut (dari Eropa, Timur Tengah, melalui Nusantara menuju ke Cina), mengalami gangguan. Sriwijaya yang merupakan tempat transit dalam rute perdagangan ini, merasakan dampak yang luar biasa (sumber : Jalur Sutra Laut).

Selain ekonomi, Sriwijaya yang pada masa itu berpusat di pesisir barat Sumatera, menjadi tempat bagi pelarian-pelarian politik yang berasal dari dari Timur Tengah dan Persia, sebagai akibat konflik (pertikaian) di wilayah jazirah arabia.

Ketidak-stabilan di Timur Tengah serta ditambah lagi semakin berkembangnya kerajaan-kerajaan Nusantara di wilayah timur, kemudian menjadi pertimbangan Dapunta Hyang Jayanasa, untuk memindahkan Pusat Kerajaan Sriwijaya dari pesisir barat, ke pesisir timur pulau Sumatera.

Perpindahan Pusat Kedatuan Sriwijaya ini, ditandai dengan peristiwa Perjalanan Kejayaan (jayasiddhayatra), yang dimulai pada  Hari Jum’at, 6 Ramadhan 62 Hijriyah atau bertepatan dengan  7 Jesta 604 Saka (19 Mei 682 Masehi).

Perjalanan Kejayaan (jayasiddhayatra) ini berakhir di perairan Sungai Musi, yang saat ini dikenal sebagai wilayah disekitar Kota Palembang, pada 16 Juni 682 Masehi (sumber : makna prasasti kedukan bukit dan ).

WaLlahu a’lamu bishshawab

Catatan Penambahan :

1. Kehadiran Islam di tanah Sumatera, diperkirakan sudah ada sejak abad pertama hijriah. Hal tersebut ditandai dengan ditemukannya makam Tuan Syekh Rukunuddin, dari tahun ha-mim. Berdasarkan sistem nilai numerik bangsa arab, ha = 8 dan mim = 40, sehingga makna dari ha-mim adalah 8 + 40 = 48 Hijriyah.

Didukung legenda masyarakat Sumatera Selatan yang bercerita, tentang munculnya awal Pusat Dakwah Islam di Bukit Kaba (Kaf Ba) Bengkulu. Di dalam perhitungan numerik, Kaf = 20 dan Ba = 2, atau berarti 20 + 2 = 22 Hijriyah, yaitu di masa Khalifah Umar ra. (13-23 H).

Artikel Sejarah Nusantara :
1.  
2. [Misteri] 5 Sosok Arya Damar, dalam Sejarah Melayu Palembang ?
3. Mengungkap Legenda Prabu Damarwulan, berdasarkan fakta Sejarah ?
4. [Misteri] Radin Galuh Chandra Kirana, pewaris Majapahit yang tersingkir ?

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s