Tag Archives: melayu

[Misteri Astronomi] Batu Bersurat Terengganu “Jum’at bulan Rajab tahun Saratan”, Baginda Rasulullah telah lalu 702 ?

Pada tahun 1902, seorang saudagar bernama Sayyid Husin bin Ghulam Al Bukhari tanpa sengaja menjumpai batu bersurat di tebing Sungai Tersat (Sungai Tara), Kampung Buluh di Kuala Berang, Hulu Terengganu Malaysia.

Batu Bersurat ini kemudian dibawa ke Kuala Terengganu, dan dipersembahkan kepada Sultan Zainal Abidin III untuk kemudian diletakkan di atas Bukit Puteri.

Misteri Astronomi Batu Bersurat

Berdasarkan penelitian ahli bahasa, isi teks batu bersurat ini mengenai undang-undang seorang raja. Catatan yang terkandung pada batu ini menyebut Islam sebagai agama resmi serta menerangkan hukum-hukum Islam tentang maksiat dan segala kemungkaran.

Dan yang menarik pada batu bersurat ini, adanya masa pembuatannya yang mengandung isyarat astronomi. Pada muka pertama batu bersurat ini berbunyi…


Kalimat di akhir Prasasti, “Jumaat di bulan Rejab di tahun Saratan di sasanakala baginda Rasulullah telah lalu tujuh ratus dua.” ternyata memiliki makna astronomi, dan memberi gambaran kepada kita tentang kedalaman ilmu falaq nenek moyang bangsa Melayu pada masa lalu.

Berdasarkan penyelusuran astronomi, tahun saratan di 702 hijriyah terjadi ketika Bulan dan Planet Musytari (Jupiter) berada di Buruj Sarathan pada hari Kamis, 28 Februari 1303 M, yang dimulai saat terbenamnya matahari. Fenomena ini berakhir pada esok harinya, yaitu pada hari Jum’at, 1 Maret 1303 M.

Dengan demikian makna dari penanggalan yang terdapat pada batu bersurat terengganu, adalah hari jum’at 1 Maret 1303 M, yang bertepatan dengan tanggal 11 Rajab 702 Hijriyah.

Referensi :
1. Isyarat Astronomi – Batu Bersurat Terengganu
2. Batu Bersurat Terengganu (wikipedia.org)

WaLlahu a’lamu bishshawab

Artikel Menarik :
1. 
2. [Misteri] Simbolisasi Ma-liki, Ma-luku dan Ma-laka menuju Kejayaan Nusantara ?
3. [Penjelasan Logis] Misteri Kubah Makam Nabi Muhammad, yang berubah menjadi warna Kemerahan?
4. 

Iklan

Asal Bangsa Indonesia, dan Misteri Manusia Goa Harimau ?

Penelitan arkeologi yang dilakukan di Goa Harimau, Sumatera Selatan menemukan ada dua jenis ras manusia Homo sapiens, yang pernah mendiami Goa Purba ini.

Kedua ras tersebut adalah Ras Australomelanesid dan Ras Mongoloid, dan kedua ras ini diduga pernah bertemu serta berinteraksi di goa tersebut.

guaharimau1
Manusia Gua Harimau

Dari 78 kerangka Homo sapiens yang diekskavasi, Tim Penelitian Arkeologi Goa Harimau mendeteksi empat kerangka ras Australomelanesid. Sementara 74 kerangka individu lainnya merupakan ras Mongoloid.

Homo sapiens ras Mongoloid ditemukan di lapisan tanah paling atas Goa Harimau. Sementara ras Australomelanesid berada di lapisan tanah ketiga, berupa tanah lempung coklat tua yang mengandung gamping.

Dari hasil penanggalan radiokarbon oleh Pusat Aplikasi Teknologi Isotop dan Radiasi Badan Tenaga Nuklir Nasional pada lapisan tanah teratas, umur kerangka Homo sapiens Mongoloid 3.464 tahun. Sementara itu, penanggalan radiokarbon oleh Waikato Radiocarbon Dating Laboratory, Selandia Baru, untuk lapisan tanah ketiga (tempat penemuan kerangka Australomelanesid) menunjukkan usia 4.840 tahun.

Temuan di Goa Harimau membuktikan, bahwa jauh sebelum kedatangan kelompok Proto Melayu (ras Mongoloid), di pulau Sumatera telah ada komunitas kehidupan manusia dari ras Australomelanesid.

Pembuktian Asal Bangsa Indonesia (Nusantara), dari interaksi Ras Australomelanesid dan Ras Mongoloid…

Mari kita perhatikan, gambar berikut…


Berpedoman kepada illustrasi di atas, kemungkinan sebagian besar Bangsa Indonesia adalah keturunan Ras Australomelanesid dan Ras Mongoloid, dengan analisa sebagai berikut :
1. Mata menurun dari Australomelanesid
2. Hidung menurun dari Mongoloid
3. Bibir menurun dari Mongoloid
4. Rambut berwarna hitam, sebagaimana Australomelanesid dan Mongoloid
5. Kulit lebih terang daripada Australomelanesid, dan lebih gelap dari Mongoloid

Referensi :
1. republika.co.id
2. nationalgeographic.co.id

WaLlahu a’lamu bishshawab

Artikel Sejarah Nusantara :
1. Teori Migrasi Manusia, menjawab asal usul Bangsa Melayu?
2. 3. Identifikasi Zealandia, Legenda Benua MU dan Mitologi Garuda ?
4. [Misteri] asal muasal Bangsa Jawa, menurut Legenda dan Catatan Sejarah ?

[Teori] “Genghis Khan’s Genetic” di Alam Melayu ?

Sejarah Melayu mencatat, salah satu leluhur Bangsa Melayu Sang Suparba memiliki dua orang paman, yaitu : Raja Hiran menjadi penguasa di benua Hindi dan Raja Pandin menjadi penguasa di benua Turkistan.

Berpedoman atas perkiraan kedatangan Sang Suparba di Bukit Siguntang, yang terjadi pada akhir abad ke-13 Masehi, maka satu-satunya kekuatan pada saat itu yang memiliki kekuasaan dari Hindi (India) sampai Turkistan (Asia Tengah) adalah anak keturunan Genghis Khan dari bangsa Mongolia.


Suku Genghis Khan dan Sang Suparba

Kehadiran Sang Suparba di Bukit Siguntang, diperkirakan terjadi pada sekitar tahun 1287 M. Sang Suparba dirajakan di negeri Palembang, setelah ia di angkat menantu oleh Demang Lebar Daun. Masa pemerintahan Sang Suparba berakhir seiring dengan kedatangan Pangeran Arya Damar (Adityawarman) di Palembang pada tahun 1308 M.

Dalam Sejarah Melayu diceritakan, salah seorang putri Sang Suparba bernama Puteri Seri Dewi menikah dengan Raja China dari Dinasti Yuan (Mongolia), diperkirakan Raja Cina itu adalah Kaisar Kulug Khan. Dari pernikahan ini lahir Kusala Khan, yang menjadi Kaisar Cina pada tahun 1329 M (sumber : [Misteri] Puteri Melayu, ibunda Kusala Khan (Kaisar Dinasti Yuan, memerintah tahun 1329) ?).


Dari sumber catatan negeri Cina, dikatakan ibunda dari Kaisar Kusala Khan, berasal dari Khunggirad clan, yang merupakan suku dari orang tua Genghis Khan, pendiri Dinasti Yuan (sumber : Khunggirad clan (wikipedia.org), Genghis Khan (wikipedia.org)).

Dengan menyelaraskan kedua sumber sejarah ini, muncul pertanyaan, apakah bisa dimaknai Sang Sapurba sejatinya adalah seorang Khongirad dari Bangsa Mongolia ?

Untuk menjawab pertanyaan di atas, tentu harus melalui penelitian DNA, namun keberadaan “Genghis Khan’s Genetic” di Alam Melayu bukan sesuatu yang mustahil, mengingat berdasarkan hasil penelitian tahun 2003, diperoleh informasi 1 dari 200 laki-laki di dunia, memiliki Kode Y-DNA yang sama dengan Genghis Khan (sumber : 1 in 200 men direct descendants of Genghis Khan).

WaLlahu a’lamu bishshawab

Referensi : 
1. Kulug Khan (wikipedia.org)
2. Sejarah Melayu, terbitan dari Abdullah bin Abdulkadir Munsyi

Catatan Penambahan :

1. Menarik dengan istilah Amdan Negara, sebab kata “Amdan” dapat berarti Gubernur Bangsa Cina (sumber : The Asiatic journal and monthly register for British and foreign).


Ayahanda Sang Suparba adalah Raja Suran (di Amdan Negara). Raja Suran memperolehnya dari waris kakeknya (sebelah ibu), yang bernama Raja Sulan. Berdasarkan data tersebut, kemungkinan jalur kerabat mongolia Sang Suparba, berasal dari Raja Sulan (ayah dari neneknya).

2. Wilayah Kekaisaran Mongolia, sekitar tahun 1260 M

Pada peta di atas, daerah kekuasaan kekaisaran mongolia, yang membentang dari sungai indus (india) sampai kepada asia tengah, di bawah clan Il-Khan. Kemungkinan besar keluarga Sang Suparba berasal dari clan ini.

Berdasarkan data tersebut, kemungkinan yang dimaksud dengan Raja Sulan dalam Sejarah Melayu, adalah Tolui Khan (putra ke-4 Genghis Khan), yang merupakan ayahanda dari Hulagu Khan, pendiri Clan Il-Khan.

Artikel Sejarah Nusantara :
1.  
2. [Misteri] 5 Sosok Arya Damar, dalam Sejarah Melayu Palembang ?
3. Mengungkap Legenda Prabu Damarwulan, berdasarkan fakta Sejarah ?
4. [Misteri] Radin Galuh Chandra Kirana, pewaris Majapahit yang tersingkir ?

[Teori] Asal Melayu Betawi dari Bukit Siguntang Palembang ?

Pada tahun 1308 M, Penguasa Bukit Siguntang Sang Suparba membagi kerajaannya menjadi dua bagian. Di bagian Hilir ia serahkan kepada paman istrinya, sementara disebelah Hulu ia amanatkan kepada anak angkatnya Putri Junjung Buih.

Tidak lama selepas serah terima pemerintahan, Sang Sapurba beserta ribuan tentaranya berlayar meninggal Bukit Siguntang. Kepergiannya adalah untuk memenuhi undangan sahabatnya Raja Tanjung Pura, yang sedang mendapat ancaman dari gerombolan perompak.

Pemukiman Melayu di Tanah Jawa

Sesampai rombongan di kuala Palembang, mereka berbelok ke arah selatan menuju pulau Jawa. Setelah berhari-hari berlayar, sampailah mereka di Kerajaan Tanjung Pura yang berada di pinggir sungai Citarum.

Kedatangan sahabat beserta ribuan tentaranya ini, disambut suka cita oleh Raja Tanjung Pura. Setidaknya beban menjaga keamanan Pelabuhan Kalapa, akan berkurang berkat bantuan rombongan pasukan dari Bukit Siguntang.

Untuk mempererat tali silaturahim, Raja Tanjung Pura menikahkan putranya bernama Cakradhara dengan putri Sang Suparba yang bernama Putri Cendera Dewi. Sementara adik perempuan Cakradhara, menikah dengan anak laki-laki Sang Suparba yang bernama Sang Maniaka.

Di kemudian hari, Sang Maniaka akan menggantikan mertuanya sebagai Raja Tanjung Pura, sementara Cakradhara akan diangkat menjadi Batara Majapahit, mendampingi istrinya yang lain, yang bernama Ratu Tribhuwana Tunggadewi, puteri Raden Wijaya (Sumber : Fakta Sejarah Tanjung Pura (Majapahit) bukan di KalimantanMisteri Prabu Hayam Wuruk, menurut Sejarah Melayu).

Awal Mula Melayu Betawi

Rombongan dari Bukit Siguntang, sebagian ada yang melanjutkan perjalanan bersama Sang Suparba, sebagian lagi tetap berdiam di Tanjung Pura. Pasukan Melayu Palembang yang tinggal di Tanjung Pura inilah yang menjadi Cikal Bakal Suku Melayu Betawi.

Daerah Tanjung Pura pada saat ini termasuk di dalam Kabupaten Karawang. Di wilayah ini terdapat kelenteng tertua, serta merupakan lokasi Pesantren yang didirikan oleh Syekh Quro (Syekh Hasanuddin bin Syekh Yusuf Siddiq).

Menurut Sejarawan Betawi Ridwan Saidi, Karawang dulunya terdapat daerah yang suci dan tertutup, dibuktikan dengan ditemukannya Kompleks Bangunan di Candi Batu Jaya. Dari sinilah muncul istilah Pitawi yang dalam bahasa melayu kuno berarti larangan, dan lama kelamaan menjadi Betawi, yang ditujukan kepada Kaum Melayu yang tinggal di Karawang dan sekitarnya.

Masyarakat Betawi kemudian menyebar di sekitar aliran  sungai Ciliwung, Cisadane, Kali Bekasi dan Citarum. Dan saat ini mereka banyak bertempat tinggal di wilayah DKI Jakarta, Bekasi, Karawang, Depok, Bogor dan Tanggerang.

WaLlahu a’lamu bishshawab

Referensi :
1. Suku Betawi
2. Asal Muasal Betawi
3. Tanjung Pura Karawang
4. Candi Batujaya Karawang
5. 30 Tempat Wisata Karawang
6. Buku Sejarah Melayu, Edisi Abdullah bin Abdulkadir al-Munsyi tahun cetak 1952, Penerbit Jambatan

Catatan Penambahan :

1. Dalam versi yang lain yaitu Sejarah Melayu, kehadiran Cakradhara di Tanjung Pura sebagai tamu negara, jadi bukan karena yang bersangkutan merupakan kerabat Kerajaan Tanjung Pura.

Adapun Ratu Majapahit yang menikah dengan anak raja Tanjung Pura adalah Ratu Suhita, dan dari perkawinan tersebut melahirkan Radin Galuh Chandra Kirana, yang setelah dewasa menjadi permaisuri Sultan Mansyur Syah (Malaka).

(Lihat… [Misteri] Galuh Chandra Kirana, pewaris Majapahit yang tersingkir ?)

2. Pelayaran yang dilakukan Sang Suparba yang bermula dari Tanjung Pura Karawang (Pelabuhan Kalapa), kemudian berlanjut ke Pulau Bintan (Selat Malaka), dari sisi geopolitik adalah untuk menguasai jalur-jalur strategis perdagangan pada masa itu.

3. Berdasarkan silsilah Tabanan (Babad Arya Kenceng), Raden Cakradhara adalah anak dari Adwaya Brahman Shri Tinuheng Pura, sedangkan ibunya bernama Dara Jingga, yang merupakan putri Kerajaan Dharmasraya, dan juga kakak kandung Dara Petak istri Raden Wijaya.

Hubungan kekerabatan antara Adwaya Brahman, dengan Sang Suparba, bisa dilihat pada perkawinan dari anak-anak mereka :

a.  Raden Cakradhara (putra Adwaya Brahman), menikah dengan Cendera Dewi putri Sang Suparba. Raden Cakradhara dikemudian hari diangkat menjadi Batara Majapahit, memerintah bersama istrinya yang lain, bernama  Tribhuwana Tunggadewi, puteri Raden Wijaya.

b. Raden Adityawarman atau Pangeran Arya Damar (putra Adwaya Brahman), menikah dengan putri angkat Sang Suparba, yang bernama Putri Junjung Buih (Putri Ciu Chen), dan menjadi Penguasa di Keratuan Bukit Siguntang Palembang.

c. Putri Tanjung Pura (putri Adwaya Brahman), menjadi istri dari Sang Maniaka (Sang Mutiara) anak Sang Suparba. Di kemudian hari, Sang Maniaka (Sang Mutiara) akan menggantikan kedudukan mertuanya sebagai Raja Tanjung Pura.

anak-anak dari Adwaya Brahman yang lainnya adalah : Arya Kenceng, Arya Kuta Wandira, Arya Sentong dan Arya Belog (Arya Tan Wikan)

(sumber : Silsilah Tabanan, Babad Arya Kenceng,  [Misteri] 5 Sosok Arya Damar, dalam Sejarah Melayu Palembang ?, Dara Jingga (wikipedia.org)).

Artikel Sejarah Nusantara :
1. [Misteri] 5 Sosok Arya Damar, dalam Sejarah Melayu Palembang ?
2. Mengungkap Legenda Prabu Damarwulan, berdasarkan fakta Sejarah ?
3. Misteri Raden Fattah, dalam pusaran konflik menjelang keruntuhan Kerajaan Majapahit ?
4. [Misteri] Puteri Melayu, ibunda Kusala Khan (Kaisar Dinasti Yuan, memerintah tahun 1329) ?

[Misteri] Radin Galuh Chandra Kirana, pewaris Majapahit yang tersingkir ?

Di dalam sejarah melayu, terbitan Abdullah bin Abdulkadir Munsyi, dikisahkan tentang pernikahan agung antara Sultan Mansyur Syah (Malaka), dengan Putri Majapahit Radin Galuh Chandra Kirana.

Pernikahan yang juga dihadiri oleh Maharaja Merlang (Indragiri), Raja Palembang, Raja Jambi, Raja Lingga serta Raja Tungkal ini, sayangnya tidak banyak diceritakan dalam naskah-naskah kuno di tanah Jawa.

Siapakah sesungguhnya Radin Galuh Chandra Kirana ? Benarkah ia adalah Pewaris Majapahit yang tersingkirkan ?


Misteri Radin Galuh Chandra Kirana 

Pada catatan silsilah Kesultanan Malaka, Radin Galuh Chandra (Cendera) Kirana tertulis sebagai anak dari Sang Aji Jaya ning-Rat, dengan isterinya Radin Galoh Devi Kesuma [Tuan Putri Wi Kusuma] (sumber : silsilah malaka)

Radin Galoh Devi Kesuma [Tuan Putri Wi Kusuma] sendiri dalam Sejarah Melayu di-informasikan sebagai Ratu Majapahit dan puteri dari penguasa Majapahit sebelumnya.

Apabila kita selaraskan dengan Sejarah Majapahit, sosok Radin Galoh Devi Kesuma (Ibunda dari Radin Galuh Chandra Kirana), sepertinya indentik dengan Prabu Stri Suhita (memerintah Majapahit, 1427-1447), sementara nama Sang Aji Jaya ning-Rat, indentik dengan Bhra Hyang Parameswara Ratnapangkaja (sumber : Putri Suhita).


Dalam sejarah pemerintahan Majapahit, selepas masa Ratu Suhita yang menjadi pengganti bukan anaknya, melainkan saudaranya yang bernama Dyah Kertawijaya (memerintah Majapahit, 1447-1451). Pemerintahan Majapahit seterusnya, dipegang oleh anak-anak Dyah Kertawijaya, yaitu Rajasawardhana (1451-1453), Girisawardhana (1456-1466) dan  Dyah Suraprabhawa (1466—1478) (sumber : silsilah majapahit).

Dan apabila kita perhatikan, di dalam silsilah keluarga Majapahit, tidak ditemukan nama anak dari Ratu Suhita. Namun meskipun demikian, naskah-naskah masyarakat melayu masih mencatat nama puteri dari Sang Ratu, yang seharusnya mewarisi tahta Majapahit.

WaLlahu a’lamu bishshawab

Catatan Penambahan :

1. Sejarah Melayu mencatat, sebelum peristiwa pernikahan Sultan Malaka dengan Putri Majapahit, Para Raja Swarnabhumi pergi menuju negeri Majapahit…

2. Di dalam Sejarah Melayu, akan ditemui istilah Patih Aria Gajah Mada, yang sejatinya adalah nama jabatan dalam struktur keprajuritan Majapahit. Dengan demikian tokoh Patih Aria Gajah Mada dimasa Prabu Hayam Wuruk, tentu akan berbeda dengan Patih Aria Gajah Mada di era Ratu Suhita.

3. Radin Galuh Chandra Kirana, dalam Sejarah Melayu diceritakan putri dari seorang Batari Majapahit, yang bernama Radin Galoh Devi Kesuma [Tuan Putri Wi Kusuma].

Dalam Sejarah Majapahit, ditemukan setidaknya ada 3 Batari Majapahit, yaitu Sri Gitarja (Tribhuwana Wijayatunggadewi, 1328–1350), Kusumawardhani yang memerintah bersama suaminya Wikramawardhana (1389–1429), dan Ratu Suhita (1429–1447).

Berdasarkan timelina, dari ketiga Batari Majapahit ini, Ratu Suhita yang paling sesuai dengan masa kehidupan Radin Galoh Devi Kesuma [Tuan Putri Wi Kusuma], yang memiliki menantu Sultan Mansyur Syah (memerintah Kesultanan Malaka, 1458-1477).

Demikian juga dengan ayahanda dari Radin Galuh Chandra Kirana, yang bernama Sang Aji Jaya ning-Rat, yang dikisahkan dalam Sejarah Melayu bukan berasal dari lingkungan Kraton Majapahit. Sosok tokoh ini sesuai dengan sosok suami Ratu Suhita, yang bernama Bhra Hyang Parameswara Ratnapangkaja.

Berbeda halnya dengan sosok suami dari Kusumawardhani, bernama Wikramawardhana, yang merupakan anak dari kerabat dekat Kraton Majapahit, yaitu Putri Iswari yang menjabat sebagai Bhre Pajang.

Artikel Sejarah Nusantara :
1. [Misteri] Panglima Arya Damar bukanlah Adipati Arya Dillah ?
2.
3. Mengungkap Legenda Prabu Damarwulan, berdasarkan fakta Sejarah ?
4. Misteri Pasukan “Lebah Emas”, dalam kemelut kekuasaan Kerajaan Majapahit ?

[Misteri] Prabu Hayam Wuruk, menurut Sejarah Melayu ?

Dalam kitab Sejarah Melayu, berdasarkan tulisan Abdullah bin Abdulkadir al-Munsyi, terungkap Keluarga Kerajaan Majapahit, berasal dari anak keturunan Sang Suparba (Bitjitram Syah).

Sang Suparba (Sang Sapurba) diriwayatkan merupakan anak cucu Raja Iskandar Zulkarnain, nasabnya melalui Raja Nusirwan, yang juga ada kekerabatan dengan Raja Sulaiman ‘alaihi’s-salam.

Sebagaimana tertulis dalam bait 2.2 :

“… asal kami daripada anak cucu Raja Iskandar Zulqarnain, nisab kami daripada Raja Nusirwan raja masyrik dan maghrib, dan pancar kami daripada Raja Sulaiman ‘alaihi’s-salam… “

majapahit11
Dinasti Majapahit Keturunan Sang Suparba

Diceritakan, Sang Sapurba menikah dengan puteri Demang Lebar Daun, Bukit Siguntang Mahameru Palembang, yang bernama Wan Sendari,sebagaimana tertulis dalam bait 2.6 dan bait 2.11 :

“… dan akan raja Palembang yang bernama Demang Lebar Daun itu, ada beranak seorang perempuan terlalu baik parasnya, tiada berbanding parasnya pada zaman itu, Wan Sendari namanya (bait 2.6)”.

“… Telah berapa lamanya Sang Suparba duduk dengan Wan Sendari itu, maka bagindapun beranak empat orang, dua perempuan baik-baik parasnya, puteri Seri Dewi seorang namanya, seorang lagi puteri Cendera Dewi namanya; dua orang laki-laki, Sang Maniaka seorang namanya, seorang lagi Sang Nila Utama namanya (bait 2.11)”.

Pada kisah selanjutnya, diceritakan puteri Sang Suparba bernama Cendera Dewi menikah dengan Betara Majapahit, sebagaimana tertulis pada bait 2.18.

“… Adapun pada zaman itu ratu Majapahit itu raja besar, lagi amat bangsawan. Pada suatu cerita baginda itu daripada anak cucu Smara Ningrat. Setelah datang ke Tanjung Pura, maka sangat dipermulia oleh Sang Suparba, maka diambil baginda akan menantu, dikawinkan dengan tuan puteri Cendera Dewi…”.

Dari pernikahan antara Betara Majapahit dengan puteri Cendera Dewi, memiliki dua putera bernama Radin Inu Merta Wangsa dan Radin Mas Pamari.

“… Maka baginda beranak dengan anak raja Bukit Siguntang itu dua orang laki-laki, dan yang tua Radin Inu Merta Wangsa namanya, maka dirajakan baginda di Majapahit; dan yang muda Radin Mas Pamari namanya… (bait 5.1)”.

Sejarah Melayu mengisahkan Radin Inu Kerta Wangsa, pernah menyerang Singapura pada masa negeri itu dipimpin oleh Paduka Seri Pikrama Wira (Raja Kecil Besar), putera dari Sang Nila Utama anak dari Sang Suparba.

“… Maka betara Majapahitpun menitahkan hulubalangnya berlengkap perahu akan menyerang Singapura itu, seratus buah Jung; lain dari itu beberapa melangbing dan kelulus, jongkong, cerucuh, tongkang , tiada terhisabkan lagi banyaknya. Maka ditintahkan Betara Majapahit seorang hulubalang yang besar akan panglimanya, Demang Wiraja namanya (bait 5.4)”.

Siapakah Radin Inu Kerta Wangsa, yang disebut-sebut dalam Sejarah Melayu ?

Sejarah mencatat Kerajaan Singapura dibawah pemerintahan Paduka Seri Pikrama Wira (Wikrama Wira), pada periode 1347-1362. Pada masa pemerintahannya, terjadi penyerangan dari Kerajaan Majapahit tahun 1350, dimasa pemerintahan Prabu Hayam Wuruk (1350-1389) (sumber : Paduka Seri Wikrama Wira dan Prabu Hayam Wuruk).

Dengan demikian yang dimaksud Radin Inu Kerta Wangsa dalam Sejarah Melayu, tidak lain adalah Prabu Hayam Wuruk.

Kisah Sejarah Melayu ini berbeda dengan catatan Sejarawan yang mengatakan ibunda dari Prabu Hayam Wuruk adalah Tribhuwana Tunggadewi, puteri Raden Wijaya. Sementara berdasarkan Sejarah Melayu, ibunda dari Prabu Hayam Wuruk adalah Cendera Dewi (Chandra Dewi), puteri Sang Suparba.

majapahit1a

Referensi : 
1. Sri Wikramawardhana (Siwi Sang)
2. Silsilah Kesultanan Malaka (royalark.net)
3. Buku Sejarah Melayu, Edisi Abdullah bin Abdulkadir al-Munsyi tahun cetak 1952, Penerbit Jambatan

Catatan Penambahan : 

1. Berdasarkan Negarakretagama (ditulis tahun 1365 M), puteri Hayam Wuruk yang bernama Kusumawardhani sudah menikah dengan Bhre Mataram, Wikramawardhana (sumber : wikramawardhana). Hal ini berarti setidaknya Kusumawardani telah berumur 25 tahun, atau kelahiran sekitar tahun 1340 M.

Sementara dalam catatan kehidupan Hayam Wuruk ditulis, Prabu Hayam Wuruk lahir tahun 1334 M (sumber : Hayam Wuruk), secara normal bagaimana mungkin seseorang yang baru berusia 6 tahun, sudah menjadi seorang ayah.

Dengan demikian masa kelahiran Hayam Wuruk perlu diteliti kembali, sebab setidak beliau lahir sebelum tahun 1320 M. Dan data ini sekaligus memperkuat dugaan Hayam Wuruk bukan putera dari Tribhuwana Wijayatunggadewi, yang baru menikah dengan Kertawardhana, setelah Prabu Jayanegara wafat di tahun 1328 M.

2. Ada pendapat pernikahan Kusumawardhani adalah dijodohkan sejak kecil. Namun kita juga perlu tahu, di tahun 1365 M, Kusumawardhani telah menjadi Bhre Kabalan (sumber : wikramawardhana), yang tentunya bukan jabatan untuk seorang anak yang berusia dibawah 15 tahun.

[Misteri] Harimau Tengkes, Penjaga Ghaib dari Negeri Siak ?

Dalam Legenda Masyarakat Riau, Harimau Tengkes merupakan Harimau Siluman peliharaan Sultan Mahmud dari Kerajaan Gasib (Siak). Sang Raja dipercaya memiliki kesaktian kebal terhadap senjata tajam, apabila kakinya menginjak tanah.

Harimau Tengkes memiliki arti harimau yang pincang kaki kiri bagian belakangnya. Konon harimau ini pernah berbuat salah pada Sultan, sehingga Sultan menghukumnya dengan memukul kaki kirinya.

Harimau Tengkes dipercaya selalu terlihat secara supranatural, pada saat hari ulang tahun penobatan Sultan-Sultan yang meneruskan tampuk kerajaan (sumber : Kisah dari Pekan Baru Riau).

harimau1
Sultan Mahmud dalam Sejarah

Pemilik Harimau Tengkes, yaitu Sultan Mahmud berupakan putra Sultan Asif (Raja Ali al-Ajali, sumber : Kesultanan Perak), sementara ibunya adalah Putri Putih anak dari Penguasa Negeri Pahang, Sultan Mansur Shah II. Sultan Mahmud diperkirakan memerintah Kerajaan Gasib (Siak) pada sekitar awal tahun 1600an.

Sultan Mahmud, tercatat sebagai suami dari Tun Dharmapala Johara Tun Isap, dan memiliki 3 orang putera yang bernama : Sultan Muzaffar Shah II, Raja Sulong Raja Muhammad dan Raja Mansur.

Melalui penyelusuran di beberapa situs genealogy seperti : royalark.net dan geni.com, diperoleh diagram silsilah Sultan Mahmud sebagai berikut :

mahmudsiak
Sultan Mahmud adalah Raja Siak dari keturunan Megat Kudu (Sultan Ibrahim). Megat Kudu merupakan suami Raja Maha Dewi putri Sultan Mansyursyah dari Negeri Melaka (memerintah 1458-1477 M, sumber : Kerajaan Siak).

Keberadaan Harimau Tengkes, ternyata juga diyakini oleh masyarakat Johor Malaysia. Bahkan di negeri tersebut Sang Harimau menjadi simbol Kerajaan, dan dikenal dengan nama “Harimau Dengkes”.

Kisah Harimau Tengkes (Dengkes) bisa sampai ke tanah Semenanjung, kemungkinan berasal dari keturunan anak Sultan Mahmud, yang menjadi Sultan Kerajaan Perak ke-10, yakni Sultan Muzaffar Shah II (memerintah 1636-1654,sumber : geni.com, alamendah.org dan Kisah Negeri Johor).

WaLlahu a’lamu bishshawab

Catatan Penambahan :

1. Kisah keberadaan Harimau Tengkes juga ada di masyarakat Ulu Ogan Sumatera Selatan. Belum diketahui secara pasti, mengapa legenda ini bisa terdapat di daerah tersebut.

Artikel Menarik :
1. Misteri Pemeluk Islam Pertama di Nusantara
2. [Misteri] Ketika Syaikh Siti Jenar menjadi 2 (dua) ?
3. [Misteri] Silat Nusantara, dari abad ke-9 Masehi ?
4. Legenda Segentar Alam, Raja Muslim Sriwijaya dari Bukit Siguntang Palembang ?